3 hari pertempuran Samsung Gear S2 vs Pebble Time.

Selamat tahun baru 2016,

Memenuhi janji kami di BBM, silahkan disimak pertempuran akbar antara wearable device terbaru dari Samsung (Gear S2) vs Pebble Time.

Tanggal 23 Desember 2015, akhirnya kiriman sebuah Samsung Gear S2 berwarna hitam datang. Akan tetapi dikarenakan kesibukan akhir tahun, baru tanggal 3 Januari 2016 uji coba mulai dapat kami lakukan.


Pict #1: Bukti masih segel sampai 3 Januari 2016.ūüôā

Tentunya pada penasaran isi dalaman kotak Samsung Gear S2 ada apa saja ya?


Pict #2: begitu dibuka langsung terlihat unit Samsung Gear S2.


Pict #3: disebelah bawah ada cradle wireless charger, adaptor MicroUSB 700mAh, buku panduan serta sebuah extra strap berwarna abu-abu.


Pict #4: paket isi Gear S2 yang kami terima.
(Catatan: entah apakah semua Gear S2 dari SEIN memang mendapatkan strap extra atau tidak).


Pict #5: Gear S2 di charge terlebih dahulu sebelum di utak-atik.

Mengikuti petunjuk di buku manual, kami melakukan charging hingga penuh. Menggunakan adaptor pihak ketiga, charging dari 70% menuju 100% membutuhkan waktu +/- 20menit.  Berdasarkan alat pengukuran arus, saat battery sisa 17%, arus yang mengalir dari catu daya ke wireless charging pad Gear S2 adalah sebesar 200mAh saja.


Pict #6: saat 100% lampu indikator di docking berubah menjadi hijau.

O ya, bentuk dockingnya agak unik, karena pada saat didekatkan ke charging pad, unit Gear S2 seperti menempel dengan magnet ke docking station-nya.

Ritual menghubungkan Gear S2 ke handphone, tidak cukup hanya mengandalkan aplikasi Samsung Gear yang terinstall di handphone, ada tambahan langkah penting (yang tidak terdokumentasikan), yaitu pertama-tama anda harus melakukan pairing Bluetooth secara manual antara Gear S2 dengan handphone.  Setelah melakukan hal tersebut, baru aplikasi Samsung Gear dapat terhubung ke Samsung Gear S2.


Pict #7: setelah terhubung otomatis mengunduh update untuk Gear S2.


Pict #8: masih harus menyetujui beberapa hal


Pict #9: akhirnya, dimulai dengan memilih aplikasi mana saja yang notifnya muncul di Samsung Gear S2.


Pict #10: menu utama aplikasi Samsung Gear setelah terhubung

Pict #11: Samsung Gear S2 sedang menyelesaikan update software / Sisa storage di Samsung Gear S2 (4GB – 1.87GB).

Tentunya pada bingung, Storage (penyimpanan), di jam tangan?  Apa tidak salah tulis?  Tentu saja tidak salah tulis,  ruang penyimpanan itu dapat diisi baik dengan berkas musik (lagu), maupun berkas foto.  Sayangnya, foto yang disimpan pada Gear S2 tidak dapat dijadikan background untuk watch-face, kecuali menggunakan aplikasi pihak ketiga (seperti MrTimeMaker.com)

Gear S2 memiliki 512MB RAM dan 4GB ruang penyimpanan.  Pada saat awal, ruang penyimpanan yang telah digunakan sebesar 1.87GB, sisanya dapat diisi sesuka hati, mau foto selfie terbaru ataupun berkas lagu semua boleh.  Dapat kita definisikan agar ada folder tertentu di HP yang secara otomatis sync ke Gear S2, setiap kali kedua alat terkoneksi.

Lalu apa gunanya menyimpan berkas lagu di jam tangan? ¬†Dugaan anda benar, seandainya anda penggemar olah-raga lari, anda dapat memutar lagu langsung dari Gear S2 dan didengarkan lewat bluetooth headphone. ¬†Dengan dukungan waterproofing IP68 pada Gear S2, tentunya anda tidak perlu takut berolah-raga lari dan tiba-tiba turun hujan.ūüôā ¬†Simpan ponsel mahal (tapi tidak anti air) kita di tempat yang aman.ūüėÄ

image31

Pict #12: Target olah-raga dengan pengukuran detak jantung sepanjang waktu

Detak jantung kita diukur bukan hanya pada saat melakukan olah-raga, ¬†salah satu keunggulan Gear S2, setiap jam secara otomatis detak jantung kita dipantau dan di sync ke S-Health. ¬†Pada akhirnya kita akan memiliki data detak jantung sewaktu-waktu.ūüôā

Kesan awal yang di dapatkan saat memegang Gear S2 vs Pebble.

Gear S2:
1. Secara material lebih tebal dan berat
2. Material strap (tali) dari bahan PVC kaki sama seperti keluarga Gear lainnya (biasanya suka pecah – pecah setelah beberapa waktu).

Pebble:
1. Secara keseluruhan lebih terasa ringan
2. Material strap (tali) dari bahan mirip karet lunak.

Software penghitung langkah kaki di Gear S2 lebih “pelit” dibandingkan Pebble “health” maupun “Misfit”.

Waktu pertama kali digunakan (charging ke 1), Gear S2 hanya bertahan sekitar 19jam (dari 100% -> 17%). Pada cycle ke-dua, setelah 25jam masih tersisa 35%. Pada cycle ke-tiga, dari jam 06AM sampai jam 16 sore masih tersisa 80%.

Perpaduan layar SAMOLED, rotating bezel & layar sentuh, membantu kita membaca pesan secara lengkap di Gear S2 serta memudahkan kita dalam membalas pesan.

Contoh mereply pesan BBM di Gear S2 vs Pebble. Di Gear S2 cukup menyentuh tombol reply (balas) kemudian memilih pesan yang diinginkan (2 langkah), sedangkan di Pebble harus menekan-nekan tombol fisik lebih dari 5 langkah untuk mendapatkan hasil yang sama.

image41

Pict #13: pesan BBM @ Gear S2

image51

Pict #14: scroll ke akhir pesan BBM dan langsung tap pada tombol Reply

image61

Pict #15: Pesan BBM di Pebble Time

image71

Pict #16: harus menekan beberapa tombol terlebih dahulu baru bisa sampai ke menu “Reply ¬† >>

image81

Pict #17: Kembali menekan beberapa tombol baru bisa masuk ke menu “Template ¬† ¬†>>

image91

Pict #18: (lagi) menekan beberapa tombol lagi baru mengirimkan balasan jawaban yang diinginkan.

Catatan:
Bagi anda yang menggunakan Samsung Gear S2 (baik tipe sport maupun classic), apabila anda tidak mendapatkan opsi yang sama persis dengan uraian kami diatas, coba install aplikasi Android Wear dari Google Playstore.  Aplikasi tersebut asli dari google, untuk memperluas fungsi smartwatch/wearable yang kita miliki.

Setelah menggunakan kedua-nya selama 3 hari sebagai perbandingan.  Kesimpulan yang kami dapatkan adalah:

Samsung Gear S2:

  1. Berguna dalam mengumpulkan data detak jantung sewaktu-waktu kita (selama 24 jam, bahkan saat kita tidur).
  2. Material strap perlu dicarikan alternatif, agar tidak mudah rusak
  3. Watchface dapat diganti langsung dari Gear S2 tanpa harus terhubung ke aplikasi Samsung Gear di handphone
  4. Ada ditemukan beberapa ketidaksesuaian UI, dimana seharusnya bisa melakukan pilihan dengan cara mengeser layar ke arah atas-bawah atau kiri-kanan, contoh: pada saat ingin setting watchface, ternyata fungsi geser layar ke arah atas-bawah harus menggunakan rotating bezel.
  5. Battery hanya tahan sekitar 1-2 harian (sebaiknya di charge setiap hari)
  6. Dapat digunakan sebagai standalone device untuk menelusuri RSS berita seperti Flipboard, dan ada watchface yang terhubung langsung ke CNN ataupun Bloomberg (bisa memasang stock watcher).
  7. Pada saat tidak terhubung ke handphone (melalui bluetooth), dapat terhubung langsung ke Internet via WiFi
  8. Layar SAMOLED lebih nyaman untuk dibaca, berwarna serta dapat menampilkan pesan panjang secara utuh
  9. Watch-face tidak selalu menyala seperti Pebble dengan e-Ink
  10. Dapat merekam voice memo dan hasilnya nanti ditransfer secara otomatis ke handphone menggunakan koneksi WiFi.
  11. Bobot jam secara keseluruhan lebih berat dibandingkan Pebble
  12. Tidak dapat melakukan tracking waktu tidur seperti GearFit
  13. Dapat membantu kita untuk lebih aktif, karena dapat diset untuk mengingatkan kita saat tidak beraktifitas selang beberapa waktu (misal setiap 1 jam sekali)
  14. Tersedia banyak watch-face, dan dapat juga menggunakan watch-face pihak ketiga (contoh: MrTimeMaker.com)
  15. Software penghitung langkah lebih akurat dibandingkan Pebble Health atau Misfit
  16. Bentuk-nya seperti jam biasa pada umum-nya (bulat) membuat kita lebih percaya diri (seperti menggunakan jam biasa)
  17. Getaran-nya (vibration) sangat halus, walaupun sudah di set ke yang paling keras, tetap lembut, sehingga kadang tidak terasa

 

Pebble Time:

  1. Dapat dihubungkan ke 2 perangkat (iOS & Android) secara bersamaan.  Fungsi Pebble di iOS hanya untuk menerima notifikasi, kontrol & kustomisasi Pebble dilakukan semua dari Android.
  2. Battery lebih tahan lama, dalam 1x charge cycle bisa tahan sekitar 3 harian baru minta di re-charge.
  3. Untuk membalas pesan, perlu effort yang lebih, karena harus menekan beberapa tombol fisik berulang kali.
  4. Secara umum bobot jam lebih ringan, tidak berasa menggunakan jam tangan
  5. Softwate Pebble Health / Misfit kurang akurat dalam menghitung langkah kaki
  6. Watch-Face selalu dalam kondisi hidup, terbaca baik di bawah matahari maupun tempat gelap (ada backlight)
  7. Tombol-tombol fisik agak keras
  8. Hanya dapat terhubung ke handphone lewat Bluetooth

Jadi kesimpulannya beli yang mana?

Bagi yang ingin memiliki smart-watch yang sekaligus bisa digunakan menyimpan berkas lagu yang bisa didengarkan lewat bluetooth headset, silahkan melirik Samsung Gear S2.

Sedangkan bagi yang memiliki lebih dari 1 perangkat, terlebih lagi apabila iOS & Android), dan ingin mendapatkan notifikasi dari kedua perangkat tersebut dalam 1 alat, silahkan melirik Pebble family.

Dan bagi yang tidak tahu menginginkan yang mana, sebaiknya membeli kedua-nya agar dapat digunakan secara bergantian maupun digunakan secara bersamaan seperti kami, masing-masing tangan 1 buah. :p

Bagi yang memiliki pendapat lainnya, silahkan dituliskan pada bagian komen dibawah iniūüôā

Ô£Ņ2016

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: