Battle of Cast Dongles! (Samsung AllShare cast vs Google Chromecast 2 vs Ezcast 5G)

Hi B2B-ers,

Pa kabar semua?

Setelah tergelitik membaca sharing dari seorang sesepuh per-gadget-an Indonesia (Lucky Sebastian aka @Gadtorade), jadi gatal ingin menulis lagi, dan kebetulan baru sempat juga sih… 🙂

Menurut kang Lucky, yang perlu dicari adalah penyampaian sebuah sudut yang biasanya terlewatkan oleh reviewer lain. 🙂 Nah kali ini, karena (kebetulan) anak saya sendiri berkomentar, kok dongle cast sampai berbuah-buah dan macam-macam, memangnya bedanya apa sih? Nah di mulai lah tulisan ini…

Pertanyaan mendasar..

1. Apa fungsi dasar sebuah dongle cast?
Kegunaan penting sebuah Dongle Cast adalah menampilkan isi layar (berikut audio/suara) handphone/tablet ke layar besar (misal TV atau LCD Projector). Se-enak-enaknya nonton film di layar handphone terbaru, tentunya lebih nikmat bila ditonton di layar bioskop bukan? 😀

2. Jenis koneksi dari dongle cast ke handphone?
Tujuannya adalah menampilkan layar serta suara dari handphone ke layar besar secara nir-kabel.. jadi tidak ada kabel berseliweran di antara handphone kita dengan layar/TV. Enak toh? 🙂

Kebetulan saya memiliki 3 buah dongle cast, mulai dari Samsung AllShare cast, Google Chromecast 2 dan Ezcast 5G. Penasaran mau tahu keunggulan dan kekurangan dari masing-masing dongle cast tersebut? Yuk, mari lanjut dibaca…

Yang akan dibahas di mulai dari Samsung AllShare Cast dongle (paling tua), baru Google Chromecast 2 dan Ezcast 5G ya.

A. SAMSUNG AllShare Cast Dongle

Awal-nya menggunakan device Samsung, kebetulan sudah bisa melakukan presentasi menggunakan PowerPoint mobile. Terbayangkan betapa nikmatnya apabila bisa melakukan presentasi tanpa harus berdiri disamping LCD projector, atau kalau kebetulan hanya membawa handphone dan tidak membawa laptop, bagaimana caranya bisa presentasi ke sekelompok orang yang lebih besar? Sering juga setelah anak mengikuti kegiatan di sekolah, orang tua ingin melihat cucu-nya, dan selama ini kesulitan, karena harus memindahkan dulu file dari dalam handphone agar dapat diputar di TV.

Saat ada kesempatan, segeralah di pinang sebuah Samsung AllShare Cast Dongle..Awal dikeluarkan, harganya cukup indah menguras kantong (> IDR 800.000), apa sih isi paket AllShare Cast?

Sebuah dongle AllShare Cast, sebuah cable MicroUSB – USB, sebuah adaptor 5V 1A dan sebuah kabel HDMI untuk mengkoneksikan ke layar/TV.

Keunggulan yang di dapatkan dalam menggunakan AllShare Cast:

1. Pairing antara dongle dengan perangkat sangat mudah. Cukup menekan tombol di belakang AllShare Cast Dongle (sekitar 1 detik hingga warna led berubah-ubah biru & merah), kemudian kita cari dari perangkat yang ingin dihubungkan.

2. Selain perangkat Samsung, AllShare Cast juga mendukung protokol MiraCast, jadi bisa melakukan mirroring menggunakan perangkat Blackberry maupun Intel Wireless Display.

3. Direct koneksi via WiFi antara perangkat dengan dongle, tanpa memerlukan router.

4. Sudah mendukung resolusi 1920 x 1080 (FullHD)

Kekurangannya:

1. Perangkat Apple belum dapat terhubung ke dongle ini

2. Karena koneksinya masih 802.11n, saat kita di-area interference tinggi kadang suka putus-putus. Wajar, karena teknologi 802.11n sudah lumayan “lama” tapi pada masa-nya merupakan yang terbaik.

3. Saat mirroring, kita tidak dapat menggunakan perangkat kita untuk hal lain.

4. Apabila perangkat kita tidak mendukung dual-band WiFi, maka otomatis tidak dapat terhubung ke internet saat kita terhubung ke AllShare Cast Dongle.

B. Google Chromecast 2

Setelah menemukan AllShare Cast suka putus-putus, serta belum mendukung perangkat Apple (AirPlay), maka pencarian menemukan perangkat dilanjutkan.

Kebetulan (lagi), menemukan penawaran asik dari salah satu toko online. Dan tersedia warna yang tidak pasaran, yaitu merah (penting banget ya?) Maksudnya apabila digunakan saat event, tidak akan ada yang menyamai, karena biasanya orang memiliki Chromecast berwarna hitam. 😀 Oh ya, yang terbaru adalah Google Chromecast 4K, akan tetapi karena perangkat 4K masih mahal dan jarang serta harganya masih mahal, jadi diputuskan untuk meminang Google Chromecast 2 saja.

 

Dalam bagian dalam cover Google Chromecast, tersedia petunjuk cara memulai mensetting / menggunakan Chromecast ini.

 

Keunggulan:

1. tidak memerlukan kabel HDMI terpisah, karena kabelnya sudah menempel jadi 1 dengandongle.

2. Cara kerja perangkat – router – google Chromecast 2; untuk setup awal, memerlukan aplikasi Google Home (tersedia baik di Android Playstore maupun iTunes Store).

3. dapat di kustom menggunakan wallpaper photo-photo yang telah kita upload di account Google Photos.

4. Saat kita men-cast suatu tayangan misal youtobe, maka layar handphone bisa dimatikan dan film tetap tambil dilayar, karena Chromecast yang langsung terkoneksi ke-internet via router.

5. Setiap awal dihidupkan, otomatis mengupdate firmware terbaru (apabila ada).

6. Karena koneksi via router, kekuatan router menjadi penentu apakah presentasi lancar / putus-putus.

7. Dapat menampilkan isi layar dari iOS/Android, PC Windows maupun Mac.

8. Menggunakan standard WiFi 802.11ac

Kekurangan:

1. Dalam bekerja memerlukan koneksi ke router yang terhubung ke internet. Tidak bisa bekerja tanpa router & koneksi internet.

2. Bentuknya masih tidak agak gemuk dan dilengkapi dengan magnet yang cukup kuat, khawatir merusak data di flashdisk dan lain-lain apabila diletakan dalam tas.

3. Audio tidak dapat di pilih agar dikeluarkan dari perangkat, semua otomatis di keluarkan via HDMI (video & audio).

4. Memerlukan google account untuk mensetup dan menggunakan Chromecast.

5. Mirroring dari laptop, hanya dapat dilakukan via Google Chrome, jadi kita perlu menginstall Google Chrome sebagai peramban di laptop tersebut.

C. EZCAST 5G

Dikarenakan kekurangan google ChromeCast no 3 & 4 diatas, akhirnya saya kembali mencari dongle yang dapat menampilkan isi layar iOS/Android maupun PC Windows & Mac. Awal-awalnya banyak barang palsu bertebaran di online market maupun offline. Sampai suatu ketika menemukan yang sama persis seperti yang tercantum di website resmi Ezcast (iezvu.com). Hampir membeli produk yang salah, karena gambar yang ditambilkan memang Ezcast 5G, akan tetapi deskripsi berbeda dengan iezvu, kemudian setelah berdiskusi akhirnya diputuskan untuk membatalkan pesanan dan mencari seller lainnya.

Jreng… original EZcast 5G ditemukan dan dipesan… saat pesanan sampai, langsung saya cek…

 

Bagian bawah kardus memiliki informasi sebagai berikut:

Isi dari paket penjualannya:

Khusus untuk Ezcast 5G, pastikan pada perangkat WiFi adapter terlampir, tertera tulisan dual-band (2.4GHz / 5GHz). Frekuensi 5GHz, biasanya masih jarang interferensi serta memiliki bandwidth yang besar, sehingga presentasi anda tidak putus-putus.

Keunggulan:

1. Koneksi ke EZcast di awal menggunakan aplikasi yang dapat di download pada Playstore maupun iTunesStore. Selebihnya bisa langsung mengakses informasi yang tertera di layar.

2. Mendukung koneksi dari iOS / Android maupun PC Windows & Mac.

3. WiFi sudah dual-band seperti Google Chromecast 2.

4. Standard WiFi terkini 802.11ac

5. Cara menghubungkan ke dongle bisa dipilih salah satu direct link antara perangkat ke dongle tanpa melalui router atau melakukan hubungan via router.

6. Saat perangkat terhubung ke dongle tetap bisa mengakses internet.

7. Lebih ringan dbandingkan Google Chromecast 2.

Kekurangan:

1. dalam paket penjualan tidak disertakan power adaptor

2. banyak palsu-nya, harus hati-hati dalam memilih.

Kira-kira demikian review part 1 ya.. apakah ada yang tertarik melihat vlog masing-masing device in action? Coba tinggalan komen dibawah, agar saya tahu yang ingin diketahui kawan-kawan apa sih? 🙂 Semoga bisa jadi vlog-nya ya.

Sementara sekian, sampai ketemu lagi di blog maupun VLOG….

Advertisements

Mau melakukan presentasi secara WOW menggunakan Blackberry Handset (Blackberry OS 10)?

Selamat siang B2B-ers,

Apa kabar anda hari ini? Setelah libur Lebaran usai, sekarang saatnya mencari sesuap nasi kembali untuk Lebaran Haji yang akan tiba sebentar lagi. 😀

Oh ya, siapa diantara kita yang sering harus melakukan presentasi depan umum? Pastinya kebayang ribetnya, musti bawa laptop, LCD Projector, belum segambreng perlengkapannya (kabel), duh… ada cara lebih mudah dalam melakukan presentasi? Jawabannya ADA tuh… kebetulan baru kelinci percobaan berupa satu buah AllShare Cast dongle milik Samsung.

Pict #1: Isi paket AllShare Cast dongle Samsung.

Berhubung baru pertama kali cobain alat tersebut, keinginan pertamanya banyak banget… dari ingin melakukan presentasi secara wireless baik dari device Samsung maupun device lain yang mendukung Miracast. Sudah pada penasaran? Mau tahu, tahu banget atau cuma mau tahu? *ha ha ha ha* 😀

Merujuk kepada judul tulisan ini, presentasi yang WOW itu menurut kami bisa dikategorikan dalam beberapa hal, yakni:
1. Materi presentasinya luar biasa
2. Cara membawakan presentasinya (presenternya) keren
3. Alat – alat pendukung presentasinya membuat berdecak kagum.

Ok, berdasarkan expektasi yang disampaikan diatas, tidak sabar rasanya untuk segera mencoba performance AllShare Cast dongle. Asumsikan saja, materi presentasi & presenternya sudah luar biasa.. mari kita lengkapi faktor WOW-nya dengan melakukan presentasi secara nirkabel. 🙂

Begitu kami ada waktu luang, segera dihubungkan 1 buah dongle ke travel adaptor (micro USB), kemudian kabel HDMI v1.3 ke TV/LCD Projector yang memiliki port HDMI, serta tidak lupa untuk membaca buku petunjuknya (berupa booklet kecil, beberapa halaman saja).

Mengikuti buku petunjuk tersebut, ternyata tidak bisa terhubung, jangan bilang device lain, bahkan device Samsung pun tidak bisa terhubung. Muncul error message seperti berikut;

Pict #2: Gagal koneksi dari GNote 8 ke AllShare Cast dongle error message.

Saran kami? Buang saja buku petunjuk penggunaan AllShare Cast dongle yang tidak berguna itu. :p

Harap maklum, karena baru pertama kali mencoba mainan ini, jadinya sempat kebingungan cukup lama juga. Mencari informasi di Internet bahkan di forum-forum seperti xda-developer juga tidak membantu. Berhubung alat saya juga pinjaman dari seorang kawan baik, yang kebetulan hanya berisi dongle tanpa aksesorisnya, sempat kebingungan, apakah si dongle rusak? atau ada kendala di Software, dan lain-lain.

Lewat tulisan ini, kami ingin membagikan 2 hal, yaitu:
1. cara mengkoneksikan perangkat baru ke AllShare Cast secara baik dan benar
2. cara melakukan mirroring tampilan dari perangkat BB10 ke AllShare Cast.

Mari kita bahas yang pertama, cara melakukan koneksi (pairing) dengan perangkat baru untuk pertama kalinya. Oh ya, AllShare Cast dongle ini hanya dapat terkoneksi (paired) ke 1 perangkat saja ya.

Langkah-langkah yang diperlukan:
A. Koneksikan kabel adaptor ke dongle (jangan di power ON terlebih dahulu)

B. Koneksikan kabel HDMI ke TV/LCD Projector (untuk kabel HDMI v1.3 ke atas, suara juga akan keluar di TV/LCD Projector; dengan beberapa pengecualian).

C.Sekarang di power on dongle-nya tunggu sampai di TV/LCD Projector muncul gambar berikut ini:

Pict #3: Tampilan petunjuk penggunaan di layar TV/LCD Projector saat idle (sebelum dongle terhubung ke handset)

D. Siapkan perangkat yang akan dihubungkan, kemudian tekan tombol reset selamat 1 (satu) detik saja. Apabila anda melakukannya dengan benar, maka lampu indikator di dongle akan berubah menjadi warna BIRU stabil (tidak berkedip-kedip).

Pict #4: AllShare Cast dongle siap menerima koneksi (Image Source: Engadget)

E. Dongle siap untuk menerima koneksi dari perangkat mobile.

Baik, sekarang saatnya kita bahas cara menghubungkan perangkat Blackberry (BB10) dengan AllShare Cast dongle tersebut. Handset BB yang akan digunakan adalah Blackberry Z3 (tentunya anda bebas menggunakan Handset BB10 / android lainnya).

1. Pada handset blackberry (BB10) yang ingin digunakan, pastikan OS yang terinstall sudah minimal versi 10.2.x.x ke atas (yang sudah bisa menginstall aplikasi Android secara native).

2. Masuk ke Settings -> pastikan WiFi dalam keadaan OFF. Apabila belum OFF, silahkan matikan koneksi WiFi.

3. Kemudian buka menu (Settings ->) Display (set wallpaper, font sizes and brightness)- kemudian scroll kebawah seperti gambar berikut ini:

Pict #5: tampilan menu Settings – Display

4. tekan pada menu “Share Screen”

5. Pada layar yang terbuka nanti, tekan pada nama Dongle yang muncul (pada contoh ini tertera: [DONGLE]BCE149)

6. Apabila koneksi berhasil, maka tampilan yang akan anda temukan adalah seperti ini:

Pict #6: Tampilan menu Settings – Display setelah berhasil terkoneksi

SELAMAT! Pada saat ini, coba anda lihat ke layar TV/LCD Projector anda, seharusnya disana telah tampil isi layar Blackberry anda. 🙂

Pict #7: Tampilan Z3 telah mirroring ke TV

Pict #8: Masih pada posisi Potrait

Pict #9: Posisi Potrait dengan 3 aktif windows di Blackberry Z3.

Pict #10: Orientasi yang ditampilkan pada TV mengikuti orientasi HH Z3 (potrait / landscape).

Proses menghubungkan perangkat Blackberry BB10 ke AllShare Cast dongle telah selesai. Silahkan menikmati isi ponsel anda di layar besar. 😀 Lumayan bisa membuat lawan bicara kita terpana dengan alat – alat kecil yang kita miliki, tapi sangat membantu sekali baik dari sisi setup maupun lain-lain. Jangan tertipu gambar, bentuk alatnya sangat mungil dan ringan sekali. 🙂 Koneksi kami perkirakan menggunakan WiFi Ad-Hoc (langsung antar perangkat), oleh karena itu di Blackberry Z3, koneksi WiFi-nya harus dimatikan baru bisa bekerja, sedangkan di GNote 8 yang sudah dual-band (2.4GHz & 5GHz), tetap bisa terhubung ke WiFi network seraya terkoneksi ke AllShare Cast dongle.

Oh ya, untuk perangkat Samsung, cukup mengaktifkan “screen mirroring” dan pilih donglenya, maka akan langsung terhubung (selama posisi lampu indikator dongle berwarna biru).

Menurut hasil pengetest-an kami, video/music/game yang diputar baik di Blackberry Z3 maupun Gnote8, suaranya keluar dari TV, akan tetapi, program untuk program Skype, suara tetap muncul dari Handset kita.

Silahkan apabila rekan-rekan memiliki pertanyaan, untuk menuliskannya pada bagian comment dibawah ini. Mudah-mudahan bisa dibantu. Sampai jumpa lagi.

 

Salam SUKSES LUAR BIASA,

– B2B –

%d bloggers like this: